Rabu, 14 Desember 2011

JURNAL ILMU PERIKANAN

Diposkan oleh yuli murniyanti di 21.51
Kendala Penyakit pada Produksi Benih Vanamei di Asia

Masalah utama dalam produksi PL udang vannamei di Asia terjadi pada tahap zoea, di mana perkembangan larva. Zoea adalah tahap larva pertama yang masih tergantung pada makanan dari luar dan memiliki saluran pencernaan berupa usus yang baru terbentuk.

Masalah pada Zoea yang paling umum, yang disebut zoea II atau Z sindrom II, telah menjangkiti banyak hatchery di negeri Barat sehingga tidak mengagetkan bagi industri hatchery di Asia. Yang terjadi pada saat penyakit ini berlangsung, ketika metamorfosa larva pada tahap zoea II, usus kosong dan larva tidak pernah mau memulai untuk makan. Sel-sel epitel yang melapisi usus menembus masuk ke lumen, dan larva akan mati sebelum mencapai zoea III. Tidak ada patogen yang berdiri sendiri (tunggal) yang telah teridentifikasi sebagai penyebab masalah penyakit ini.

Upaya untuk mencegah zoea II biasanya meliputi peningkatan kebersihan sepanjang proses pemeliharaan larva. Peningkatan kualitas pakan alami (plankton) menggunakan pengenceran serial (metode kultur batch) seringkali membantu. Solusi yang cukup membantu untuk mengatasi masalah penyakit selama zoea II telah dijelaskan oleh Garriques dkk pada tahun 1995.

Di dalam solusi tersebut dijelaskan pengembangan penggunaan probiotik pada fasilitas hatchery. Probiotik hasil isolasi dari lingkungan lokal dan kemudian dukultur secara masal seperti halnya mikroalga. Selain itu penambahan gula setiap hari ke dalam probiotik sebagai nutrisi, dapat mencegah pembentukan strain bakteri patogen kompetitif.

Penyebab umum lainnya kematian zoea adalah kontaminasi logam berat dalam air, yang mengakibatkan cacat pada kaki-kaki selama tahap zoea. Penambahan 10 ppm EDTA ke dalam air pemeliharaan dapat menghilangkan masalah ini. Penyebab lain masalah zoea berhubungan dengan nutrisi induk. Selama tingginya tingkat pematangan, pemijahan, dan rematurasi, induk betina memerlukan nutrisi tertentu dalam tingkat yang sangat tinggi . High Health Aquaculture, sebuah perusahaan pemasok induk vannamei SPF dan pemasok teknologi untuk beberapa proyek pembenihan besar di Asia, menunjukkan bahwa kandungan pigmen yang tidak memadai dalam pakan induk akan menyebabkan induk defisiensi pigmen, yang berakibat pada mememutinya warna ovarium dari merah / oranye menjadi abu-abu / putih .

Pada tahap zoea, kuning telur pada larva dari induk yang kekurang pigmen akan tidak memiliki warna. Larva akan terlihat cacat pada kaki-kaki dan menunjukkan kelangsungan hidup yang rendah pada tahap zoea II-III. Masalah ini dapat diatasi dengan penambahan pigmen ke dalam makanan induk. Metode yang sederhana untuk menambahkan pigmen adalah dengan melapisi pakan induk berupa cumi dengan paprika.

0 komentar:

Poskan Komentar

 

perikanan Copyright © 2011 Design by Ipietoon Blogger Template | web hosting